Kopi


Kali ini saya akan mulai menceritakan tentang pengalaman “keasyikan” saya yang lumayan belum terekspose di blog ini, yaitu corat coret tentang kopi atau bahasan golongan coffee lovers. Mulai sekarang, saya munculkan satu tag tersendiri yaitu yang berhubungan dengan kopi, yaitu #kedaikopi. Nantinya saya akan sedikit me-review kunjungan ke kedai-kedai kopi. Impian menjadi travel writer, saya mulai dari keasyikan ngopi dulu ya, sembari mencari passion buat liat ciri-ciri artikel travel writer. Unik juga nantinya kalau misal jauh-jauh ke Inggris, cuma buat cari kopi doang kan? *mungkinsadja😀

Keasyikan ngopi buat saya tuh, kayak tempat ngilangin stress. Kedai kopi + wifi, jadi spot yang paling saya suka kalo pengen nenangin diri sambil nulis-nulis atau hanya searching artikel apapun, berita bola, otomotif, entertainment, gossip *eh. Masih banyak lagi yang bisa dilakukan disana, apalagi aroma kopi buat saya mengalahkan parfum eau de france yang mungkin harganya bisa buat beli puluhan cangkir kopi-nya mas Iwan Fals, Bongkar Bongkar Bongkar! Ingat “puluhan cangkir kopi-nya mas Iwan” lo ya. Lah kopinya? Belum termasuk.😀

Bentuk sajian kopi dalam cangkir jadi satu paketan menarik yang buat saya cengarcengir kalo melihatnya. Bagaimana tidak, mungkin kalau ada lomba sajian kopi, tagline lomba itu, gak jauh-jauh dari “Katakan dengan kopi” kali ya. Ada yang dibentuk hati, ada yang tulisan-tulisan kecil di atas kopi, uihhhh bentuk seni kopi yang tiada duanya bagi saya. Apalagi mbak Dee pernah ngulas dikit tentang semangat kopi di novel Filosofi Kopi-nya. Semua itu gak jauh-jauh dari passion dan seni. Masing-masing punya filosofinya sendiri. Aroma, racikan, itu bisa muncul asal buatnya pun dari hati sang master. Entahlah, mau percaya atau gak bahkan ada kedai kopi di Bandung yang menyimpan kopinya selama 8 tahun sebelum diolah, Amazing banget! Ketika ditanyakan, buat apa? Kenapa lama sekali? Apa gak busuk? Sang master pasti cuma ketawa ketiwi ala boiben sambil berkata, “gak usah di protes, biarkan rasa yang berbicara”.

Semarang, Yogyakarta, Bandung, tiga tempat yang jadi inspirasi buat nulis dan buat satu tag tentang kopi. Dari kopi pinggir jalan, kopi joss (ala Jogja) dan kopi lelet (nemuin di Semarang) sampai kedai-kedai elite ala Starbuck atau Coffee Break mungkin bakal saya tulis disini.

Oke, sebagai muqadimah, Saya akan sedikit bercerita pengalaman ngopi di ketiga kota itu.

Kopi lelet, kopi kental bercangkir kecil itu pertama kali saya merasakan di Semarang, kompleks UNNES di Gunung Pati. Udara dingin disana, jadi satu mestakung buat minum kopi. Malahan, bagi penikmat kopi ini, ada kejuaraan kopi lelet buat ngehias rokok dengan coretan kopi, bayangkan ya, ngehias rokok dengan kopi? Ya ada, “kata temenku”. Malang-nya, pas kesana, pas gak lagi ada kejuaraan kopi lelet tersebut. Gak papa, next time, I hope.

Kopi joos. Kopi biasa yang diberi arang panas di gelasnya ini saya temukan di Jogja beberapa tahun silam. Hasil warungwalking dengan sohib UGM yang sering saya repoti kalau di Jogja. Tempatnya dimana? Ada dua yang sering di kunjungi. deket Stasiun Tugu, dan pinggiran Kali Code. Kalo yang paling enak tempatnya sih buat saya di pinggiran kali code, bisa liat ke kali (jawa: sungai) dan rumah-rumah pinggir kali dari atas. Udara dingin enak banget buat ngopi panas-panas. Penjual kopi ini banyak banget, berasa kayak penjual di Malioboro, berjejer menjajakan si Joss. Kalau yang di tugu, tempatnya ya di pinggir jalan, saya belum pernah kesana sih. Hehe

Kalau di Bandung, paling ya ke kedai-kedai. Jarang banget yang ada khas kopi pinggir jalan yang kayak di Semarang dan Jogja. Maklum, angkring/heek kurang begitu berkembang disini, jadi tempat nongkrong murah jelas gak ada di sini. Padahal, enaknya kopi itu, bukan semata-mata karena mahal-murahnya, karena rasa, karena tempat, atau apapun. Tapi setidaknya, bumbu pemanis pas ngopi itu ya karena bincang-bincangnya. Rame? Tambah unik? Ya seperti itu.

Nah, di Bandung ini, menjadikan ngopi dalam mindset saya tu gak di pinggir-pinggir jalan saja, tapi mulai ke kedai-kedai yang lumayan berkelas. Ada kopi Phoenam, Ngopi Doeloe, Purnama, Starbuck, Kopi Tiam Oey, dan masih banyak lagi yang mulai masuk dalam list pencarian. Mungkin di beberapa kota juga ada nama-nama diatas, tapi sebagai perantau di tanah Pariangan, setidaknya Bandung menjadi tempat melek buat kopiwalking. hehe. .

Mau di jalan, mau di kedai kopi berkelas, mau ngopi nyeduh sendiri, ya monggo. Mau takaran gula dibanding kopi lebih banyak, lebih sedikit, ya itu cuma pengaruh racikannya kok. Yang pasti, tiap sajian bisa jadi loe banget, atau mungkin bukan loe sama sekali.

Penasaran? Gak usah penasaran deh. Yang penting tinggal cari cerita dalam secangkir kopi. Temukan ceritamu dan ceritaku dalam secangkir kopi yang sama namun berbeda makna. Yah, mau berbeda, mau sama, hanya seni menuliskannya.😀

gambar diambil dari http://bit.ly/OxyUOv

Bandung, 1 Oktober 2012

116 thoughts on “Kopi

    • Triyoga Adi perdana says:

      Wah wah, kalo siang mah enakan yang capucino gitu mbak. hehe

      Harus di coba tuh. Adanya cuma di jogja. Kalaupun ada di daerah lain, feelnya bakal beda.😀

      Salam kenal dan salam hangat dari Pemalang, Jawa Tengah.🙂

  1. JNYnita says:

    alamat coffee clinic:
    Jl. Rancakendal Luhur No.9 Dago Pakar
    022-82522986
    @coffee_clinic

    sori ya lama balesnya, tiap ketemu sang teman lupa mulu…
    eh hr ini lagi beresin kamar ketemu leafletnya
    ╮(╯▽╰)╭

  2. reza aprilda says:

    duduk di pagi hari dengan segelas kopi, emng menjadikan sesuatu sekali, menikmati aroma kopi yang wangi nya semerbak mengalahkan rasa mood yang lagi naik turun,, segera mencoba kupi aceh,, serasaaa enak sekaliii,,

      • reza aprilda says:

        Sejut itu dikala angin sore berembus melewati jendela rumah di pelataran dago pojok, bersebelahan dengan kampung padi dan susunan baris berbaris batang padi yang hijau memukau mata..hahahah ( dramatis)

        eja ngekost di dago pojok,,so,, mantepp kali udaranya,, udah donk ,, pernah keaceh sayang sekali tidak mencoba nikmatnya kopi aceh, msh ada juga beberapa biji yng msh tersisaa,,,hehehe

      • reza aprilda says:

        wah masak ngk tau dago pojok,,, arah ke dago pakar,, iyaa,,, dibagi bagi kok kalau yng mau,,..

        dibandung sejukkk bgt…😀

      • Triyoga Adi perdana says:

        Oh tahu tahu.
        Disana katanya ada rumah kopi yak?
        Orang bilang sih enak. Betul kah?
        *ni dari kemarin cari tahu tempatnya belum ketemu. Hihihi

        Eh, sabtu minggu ini ada kumpul kecil2an sama anak2 blogger bandung. Gimana? Mau ikutan?
        Yang kemarin di twitter itu lo.

  3. danirachmat says:

    Yang di Semarang itu semacam “Nyethe” itu ya? Pernah lihat beritanya menghias rokok dengan kopi. Alatnya ppke tusuk gigi tapi lupa di mana.
    Semoga cita-cita jadi Travel Writer cepet kesampaian…🙂

    • Triyoga Adi perdana says:

      Ya itu kayaknya mas. Agak gak tahu juga namanya.
      Kata temen ada dulu di deket UNNES, gunung pati. Gak tahu dah kalo emang diluar itu ada kegiatan kayak gitu.

      Amiiiiin. Saya juga masih bingung definisi travel writer mas. Mungkin kayak ulasan perjalanan gitu ya? atau apa? hehe
      Entahlah, yang penting mah nulis aja kan?😀

  4. rayaadawiah says:

    Kopi!
    Minuman yang sukses bikin perut saya kejang-kejang karena serangan gastritis😀
    Kopi!
    Minuman yang sukses bikin saya jadi babu saat rapat akbar bareng petinggi kampus😀
    “Mbak Ray.. kopinya yaaaa.. 3 sendok kopi 1 sendok gula. Paaaas”
    Kopi!
    Minuman yang bikin saya sukses curcol dimariiii #eeeh?😀
    .
    .
    .
    .
    *menghilangsebelumdipentungyoga*😀

  5. puchsukahujan says:

    kopi joss? wah, favoritnya ikhwan-ikhwan di sini nih…
    mereka suka diskusi sambil ngopi jos di Malioboro
    salah satu temen saya yang hobi ke sana anak Ilmu Komputer UGM, tapi sekarang udah kerja di Tangerang

  6. JNYnita says:

    Di Bandung ada kedai kopi punya temenku, coffee clinic, main-mainlah…🙂
    Saya lagi ngurangin kopi nih,, susahnyaaa…

  7. Danni Moring says:

    saya dulu kalau kerja pasti di samping kiri saya kopi..begitu juga teman2 kantor…hahaha rasanya kalau ga ngopi untuk bidang saya itu rasanya hambar..begitu kata teman2 saya..ide sering muncul sambil mikir (katanya) pas ngopi itu….tp sekarang sy udah ga ngopi lagi..😀

  8. lulu says:

    gegara liat iklan luwak white coffee di tipi, anakku nanya… “Bunda gak minum kopi?” (aku tak tahan sama efeknya di lambung) karena….liat cewek2 di iklan itu pada minum kopi.
    trus kapan hari pas beli kopi buat bapaknya, dia nanya…. “Ayah gak suka kopi Top tah?” hehehehe…anakku kemakan iklan bangettt

  9. Urupa Chan says:

    Lebih siip itu lemon tea, cokelat anget pas lagi suntuk. beeecchh, jozzzzz beud malah. Kenapa ya? laki-laki kok suka minum kopi? Padahal kopi itu adalah sejenis hal yang perlu dikurangi…
    Sekali minum kopi langsung tuing-tuing, muter dah kepalanya..

  10. fheena says:

    Wah, ternyata mas yoga coffee lovers juga🙂
    Ternyata ngopi emang udah jadi budaya masyarakat Indonesia,
    Kayak yg diceritain Andrea Hirata di maryamah karpov, sampe dia sendiri bikin kamus peminum kopi (wlwpun isinya konyol)
    Cinta kopi selalu deh pokoknya🙂

  11. lieshadie says:

    Buat referensi ngopi kalo pas travelling ke arah Magelang – Semarang….ada KOPI KLOTHOK. Lokasi setelah Pringsurat kalo dari arah Magelang… Kedai kopi dengan rancangan eksterior interior jaman jadoel, di jamin ngopinya bikin nyengir boiben nya ilang !!! # bisa ngopi sambil nangkring disepeda onthel komplit dg kranjang suket !!!!

Please, give me advice for my articles!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s