Ilmu Kloset


Sedikit ilmu dari Ust. Yusuf Mansyur tadi pagi.

Berdoa tu jangan kayak kita mau ke kloset, yang ada kita ke kloset hanya karena pas kebelet doang. Tapi pas gak kebelet gak ada yang ke kloset (ya iya lah, masa ke kloset karena iseng, atau mungkin malah mau cari suasana lain? *eh). Nah, begitu juga dengan berdoa, jangan mepet-mepet, jangan karena pas susah aja baru berdoa, jangan karena gak kesampean baru berdoa.

Dalam segmen yang lain, rejeki udah ade buat kite, udah disediain tuh sama Allah, tinggal kita mau menjemputnya atau tidak. Dengan apa? Dengan doa, dan ikhtiar!!

Mari sama-sama kita berintrospeksi diri, mari bersama-sama belajar dari kloset.

Inspirasi: Wisata Hati ANTV 6 Agustus 2012 dengan beberapa tambahan, semoga tidak mengurangi makna.
Bandung, 6 Agustus 2012

57 thoughts on “Ilmu Kloset

  1. Citra W. Hapsari says:

    jadii,..ini mirip dengan ilmu dari guru SMA saya..
    bahwa,mengikhlaskan sesuatu itu seperti kita menyentor kloset,..*rada jorok sii*
    kalo udah disentor gak mungkin disebut2 lagi,kalo udah disentor gak mungkin diutik utik lagi…en gak mungkin gak jadi disentor gara2 sayang makanan yang tadi begitu enak dan mahal harus disentor begitu aja.. iuuuuhhh.. *mrgreen*

  2. elfarizi says:

    Inget kloset, inget aktivitas yang biasa dilakuin di atas kloset, yaitu BAB. Saya ingat ada yang bilang filosofi sedekah itu kayak BAB. Kalau sudah dibuang pasti lega, dan jangan pernah liat apa yang sudah dibuang itu:mrgreen:

  3. anggitaata says:

    Ada yang pernah bilang ke aku, kaLau kita sudah banyak do’a dan ikhtiar tp merasa bLum ada perubahan, itu karena Alloh akan membalas do’a kita di akhirat nanti..
    Makanya, sebagai orang yang beriman jangan pernah berhenti untuk berdo’a..πŸ™‚

    • Triyoga Adi Perdana says:

      Hehehe. Iya ruri. Sebenernya semua hal dapat diambil hikmahnya kok. Terkadang buat nyimpulin itu semua, kita perlu berpikir balik, meninggalkan kebiasaan yang emang orang-orang kebanyakan berpikir seperti itu.πŸ˜€

  4. Ummu El Nurien says:

    ngomong-ngomong tentang do’a ,, ini bulan Ramadhan ,, waktu mustajab untuk berdo’a,, sekarang yuk,, mumpung ga kebelet πŸ˜€

  5. fannynovia says:

    betul betul bangeeet Yoga..
    ingat Allah mah jangan pas butuh aja..pas sendiri, rame, senang, sedih, lagi banyak uang, kere..pokoknya di tiap saat Allah..insyaAllah, Allah juga ingat kita di setiap saatNya….:-)
    jadi berdoa juga gituuu..weheheheee…

    • Triyoga Adi Perdana says:

      Itu dia, mantap deh.
      Tapi emang sekarang kan lagi ngetrend yang kayak begono fan, pake implementasi ilmu kloset. Hehe
      Semoga ramadhan kali ini bisa jadi satu batu pijakan untuk lebih baik fan.πŸ˜€

      • erpe says:

        jdi do’a dan ikhtiar itu kbutuhan pokok bagi manusia, apapun kapanpun dimanapun yg trjadi dengan diri kita maka do’a dan ikhtiar itu wjib di penuhi . .
        sungguh trasa sombong orang yg tdak prnah berdo’a, atau brdoa nya hanya pada saat” trtntu sja, karna Allah sudah welcome atau sudah memerintahkan kita u/ meminta kepadanya, apa saja yg kita inginkan,, pun apabila doa itu trasa tdk mungkin bsa trkabul oleh kaca mata manusia tetapi Allah itu sudah berjanji u/ mengabulkan do’a kita & itu adalah janji yg pasti.. entah trkabul sekarang, nanti atau saat kita di akhirat kelak.. jdi apabila ksempatan u/ berdoa itu tdak di jadikan kbutuhan pokok yg harus manusia slalu penuhi mka suungguh angkuhlah makhluk yg nama.a manusia itu, , ,

        bgtu mksud saya kang hhehe πŸ™‚

  6. Teguh Puja says:

    Kalau berdoanya mepet, pengabulan doa-nya juga ikut mepet.πŸ˜›
    Doanya jelas Allah tunda, disesuaikan dengan cara kita memandang doa yang kita minta kepadanya seperti apa.πŸ˜€

    • Triyoga Adi Perdana says:

      Setuju ini mas. Hehe. .
      Kalo gak salah doa itu di kabulkan melalui tiga jalur
      1. Dikabulkan permintaannya
      2. Tidak dikabulkan permintaannya, tapi diganti yang lebih baik
      3. Sebagai tabungan di akhirat nanti.
      πŸ˜†

      • Teguh Puja says:

        Tapi memang betul, saya setuju dengan simpulan dari Mas Yoga.

        Doa memang tidak akan berarti apa-apa, kalau tidak dibarengi dengan ikhtiar atau usaha untuk mewujudkan doa itu.

        Bukankah jodoh dan rizki itu memang harus dikerjar? Hehe. Menunggu jodoh datang, tanpa sekali pun berusaha, bisa-bisa malah jadi buat kesempatannya menjadi berkurang.πŸ˜›

      • Triyoga Adi Perdana says:

        Iya mas, tanpa ikhtiar jadi gak kesampean tuh doanya. Hehe

        Waduh mas, yang terakhir itu sungguh inspiratif mas.
        “Jodoh harus dikejar” >> emang jodoh jadi trending topik di lingkungan saya nih, begitu juga di dunia gaib (maya), atau ini tanda-tanda. . . *ah sudahlahπŸ˜€

      • Teguh Puja says:

        Nanti saya buat tulisan mengenai jodoh ah,πŸ˜€ Masih bagian dari cerita lama yang mungkin sudah biasa mas dengar, tapi saya buat lagi dengan kemasan cerita saya.πŸ˜€

        Jodoh itu (jelas) harus diusahakan Mas.πŸ˜›

        Kalau lapar, tapi kita cuma diam sambil menunggu ada yg membawakan makan, wah, bisa sampai beberapa hari tetap kelaparan Mas.πŸ˜€ Ya ndak? Hihi

Please, give me advice for my articles!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s