Yuk!! Wisata Budaya ke Dieng Culture Festival


Pada pembahasan kali ini saya akan sedikit bercerita tentang Dieng Culture Festival (DCF). Spoiler gambar-gambarnya ada disini. Kebetulan tahun lalu, saya dateng kesana. Nah, berhubung DCF 2017 akan segera di mulai tanggal 4-6 Agustus 2017, saya ingin sedikit membahas how to get there dan sedikit menyelipkan FAQ buat yang belum pernah sama sekali kesana. Lagi-lagi saya kesana backpacker-an ya, gak pake agen tour. hehe. . 🙂 

dieng culture festival


Kalo bisa saya simpulkan, DCF ini agenda utamanya adalah “Pemotongan Rambut Gimbal” yang kemudian ditambahkan acara-acara seperti Jalan Sehat, Minum Purwaceng Bersama, Pertunjukan Kesenian, Pagelaran Wayang Kulit, Pesta Lampion dan Kembang Api, serta yang paling menyenangkan konser Jazz Atas Awan. Untuk lokasinya sendiri tahun lalu dan tahun ini, ada di Kompleks Candi Arjuna, Dieng. 

jazz atas awan dieng culture festival (2)

Jazz Atas Awan, banyak yang ngomong #jazzkemulsarung 🙂

Acara lain juga menarik. 🙂


FAQ DCF versi saya sendiri. Hehehe. . 

#1. Beli tiket dimana? 
Update per 5 Juli 2017, barusan update dari twitter @FestivalDieng saat ini tersisa 71 tiket. Dapat dipesan di ITX melalui http://Bit.ly/2sbW6Y6 (dgn kartu kredit) atau pesan via 081291500544 (non cc). Harga Rp. 300.000,-

#2. Penginapan? 
Untuk penginapan sendiri ada 2 alternatif, mau camping ceria menikmati dinginnya dieng atau sewa penginapan? Silahkan. Sesuaikan sama budget temen-temen. Info offiialnya, untuk penginapan di dieng sendiri kalian bisa mlipir kesini http://www.dienghomestay.com/.

Kalo tahun lalu saya sengaja gak ambil penginapan, lebih santai dan lebih enak diriin tenda sendiri. Apalagi kalo bawa hammock, siang-siang bisa santai menikmati indahnya kompleks Candi Arjuna dari kejauhan. Sendu-sendu galau. hehehe. . Nah penginapan tenda sendiri juga dibagi dua, disediakan oleh panitia (tinggal bawa badan) sama bawa peralatan sendiri terus sewa lapak disana. Kalo bukalapak sendiri tahun 2016, bayar 175K. Untuk tenda yang disediakan panitia harganya beragam dan pasti lebih mahal. 🙂

Hiburan sendiri, di kompleks tenda kemarin ada reggae kalo malam. Biar sama-sama hitz, saya sebut saja Reggae Atas Awan. hehehe. .  Jadi bagi kalian yang emang agak pengen mlipir keluar dari zona keramaian kompleks Jazz Atas Awan bisa menikmati alunan reggae ditemani dengan mulut kemebul karena dingin.  

#3. Transportasi kesana gimana? 
Nah ini agak ribet jelasinnya. Sekali lagi berhubung saya tipenya backpackeran, jadi punya sedikit cerita lebih banyak (*lho lho lho, sedikit apa banyak?*) ketimbang yang ikut paketan trip. Tapi its oke, semua berada pada selera masing-masing. 🙂

Buat kalian yang mau backpackeran, sebenernya ada banyak cara kesana. Kemarin saya sewa motor dari Purwokerto buat menuju lokasi. Dan pas kutanyain sama yang punya sewa motor, untuk waktu DCF digelar dari hari Jumat sudah full booked, rata-rata lari ke arah dieng. Ternyata gak cuma saya aja yang ngetengan model sewa motor.

Nah buat kalian yang pengen model kayak saya ini, sebenernya bisa melalui 3 titik. Nah berhubung saya emang dari Jakarta, jadi combine kereta sama motor.  Kalian bisa melalui Semarang, Kutoarjo (atau Kebumen) dan yang terakhir itu Purwokerto. Semarang dan Purwokerto itu jaraknya hampir sama, 2-3 jam. Kutoarjo bisa 1-2 jam. Tapi, buat saya sendiri Semarang memakan waktu lebih lama kalo naik kereta, Kutoarjo sewa motor hampir tidak ada (saya belum nemu sampai sekarang). Akhirnya saya putuskan untuk kereta sampai Purwokerto, kemudian lanjut naik motor. Pesen jauh-jauh hari, karena biasanya full booked. 

Kalo misal kalian mau naik bus ya bisa saja. Mau dari Jakarta, Purwokerto, Semarang, atau manapun. Tujuan kalian ke Terminal Wonosobo dulu. Setelah itu, naik elf menuju ke Dieng.  Jakarta-Wonosobo (8-12 jam), Purwokerto/Semarang-Wonosobo (2-3 jam), elf Wonosobo-Dieng (+/- 1 jam). Yang perlu diinget, jumlah pengunjung DCF itu lumayan banyak, jadi perhitungkan kalo macet. Dan inilah yang menjadi pertimbangan saya untuk naik motor. hehe. . 

#4. Kalo gak dapet tiket, gimana? 
Menurut saya pribadi, kalo gak dapet tiket kerugian terbesar itu di bagian pemotongan rambut gimbal. Karena prosesinya itu tertutup, liat dari luar juga jauh dan pastinya bakal gak bisa jeprat-jepret. Selebihnya kayak gimmick (kaos dan marchendise DCF 2017), gak bisa masuk ke venue Jazz Atas Awan (ini resikonya cuma kalian hanya bisa liat JAW dari luar pagar. Gak bisa mendekat. Gak begitu masalah menurut saya), serta gratis masuk tiket masuk ke Candi Arjuna, Telaga Warna dan Kawah Sikidang (bisa dibeli dengan uang sendiri, gak begitu mahal kok).

#5. Candi Arjuna, Telaga Warna dan Kawah Sikidang naik apa? 
Nah ini yang repot, kalo saya kemarin kan naik motor jadi enak bisa muter-muter. Kalo kalian ngeteng pake bus atau ikutan trip (kecuali trip yang sekalian bisa nganter kalian ke tempat-tempat ini sih malah bagus. hehehe) mentok-mentok ke tiga tempat itu ya jalan kaki. Rutenya biasanya ke Telaga Warna dulu baru ke Kawah Sikidang. Deket-deket sebenernya, cuma kalo jalan kaki ya lumayan pegel. hehe. . 

Spoiler Kawah Sikidang

Spoiler Telaga Warna

#6. Disana makanan atau minuman atau cemilan yang khas apa ya? 
Nah ini yang perlu jadi bucket list buat ngisi perut. Ada mie ongklok, kentang bumbu (kentang goreng terus dikasih bumbu barbeque, jagung, balado, dll), minuman purwaceng (minuman gingseng khas dieng) dengan berbagai varian, plus carica. Kalian gak usah bingung karena disekitaran kompleks sudah tersedia tinggal siapin uang tok. Yang menjadi catatan ya pasti kalo di sekitaran kompleks lebih mahal dari biasanya. Kalo yang naik mobil/motor, bisa beli carica di sekitaran jalan dieng-wonosobo. Banyak toko oleh-oleh pinggir jalan. Entah ini asalnya darimana, cuma kalo disana banyak banget penutup kepala yang bentuknya lucu-lucu. Boleh lah disikat buat oleh-oleh di rumah. hehehehe..

#7. Buat yang ngecamp, ada charger sama toilet gak ya? 
Buat yang ngecamp, panitia menyediakan sumber listrik hanya di meja panitia. Jadi kalo mau ngecas, hape kamu di titipin ke panitia. Bisa bayangin kan bagaimana buanyaknya yang nitip ke panitia. 🙂 So, paling aman ya jelas kalian bawa powerbank. Atau kalo saking mepetnya ya jangan lupa bawa roll kabel sendiri. Buat yang bawa kamera, sediakan baterai cadangan.

Kalo toilet di tempat camp adanya toilet darurat. Pintunya pake resleting. Mau mandi, mau ok-ek, dsb ya disana. Biasanya sih kalo yang mau ke toilet berdua, yang satu suruh jaga pintu. hehehe. . Mandi? Bisa. Disediakan heater buat mandi air hangat. Tapi ya itu tadi, ngantrinya luar biasa. Saya aja gak mandi kemarin. wehehehe

#7. Dingin gak disana? 
Jangan ditanya. Malem-malem, pagi-pagi dinginnya merasuk ke jiwa. Tsaaaaaah. Siapin pakaian kalo kalian naik gunung. Apalagi kalo yang asalnya Jakarta, udah pasti dingin banget. Buat yang mau ngecamp ya minimal yang dobel layer lah. Atau yang monodome plus ditutupi flysheet juga aman, cuma agak buat ngilu dinginnya. hehehe. .

syahdunya dieng

Syahdunya Dieng pagi hari. Sayang kalo bangun kesiangan. 🙂

#8. Budget gimana? 
Saya jabarin ya. Silahkan bisa atur budget sendiri. Sekali lagi ini hanya gambaran kasar, bisa diatur kalian sendiri mau seberapa sedikit atau banyak untuk biaya yang dikeluarkan. (Patokan saya dari Jakarta)

Jakarta-Wonosobo-Dieng
Bus Jakarta-Wonosobo = Rp. 80K-120K
Kereta Jakarta Purwokerto = Rp. 120K-400K > Purwokerto-Wonosobo = Rp. 20K-30K
(lanjut) Elf Wonosobo-Dieng = Rp. 10K-20K

Lain-lain
Sewa motor Rp. 70K @hari, ambil 3 hari Rp. 210K
Penginapan (ngecamp) Rp. 175K
Makan @hari estimasi Rp. 50K
BBM +/- Rp. 30K

#9. Jadwal acaranya gimana? Soalnya saya mau Sabtu-Minggu aja. 
Untuk jadwal acaranya sudah bisa dilihat di official website DCF 2017 [klik sini]

#10. Enaknya bawa lensa apa ya? 
Tele!! Ini udah wajib karena agak susah mendekat ke lokasi pemotongan rambut gimbal saking banyaknya pengunjung. 🙂 Hasil foto yang saya pake ini fujinon 16-50mm.

pemotongan rambut gimbal dieng culture festival (8)

You know what I mean. hehehehe


Sekian dulu, nanti kalo ada yang mau tanya apapun silahkan di kolom komentar. Jangan lupa, tiket terbatas jadi harus gercep 🙂 Yuk, meriahkan DCF, sekaligus membantu perekonomian warga sekitar. 

Teaser video diatas nih. Kebetulan pas kesana kemarin, sempet ngerekam. hehe. .

Salam jalan-jalan. Mari selamatkan generasi bangsa dari bahaya kurang piknik, jarang di foto dan kopi sachet. 🙂
Jakarta, 6 Juli 2017

Advertisements

23 thoughts on “Yuk!! Wisata Budaya ke Dieng Culture Festival

  1. belalang cerewet says:

    Menarik banget nih, ttapi rencananya dah mau ikut Petung Explore di Pekalongan karena penasaran sama kopi owa di sana. Ikut baca-baca ah tar laporan dari DCF. Lumayan jauh juga nih dari Lamongan, musti dua kali naik bus.

  2. azizatoen says:

    Wah seumur-umur belum pernah ke Dieng, padahal nggak jauh juga ya kak dari Semarang 😂
    Ahahaha aku ketawa di bagian caption you know what i mean, iya aku tau banget kak rasanya. Itu pengunjungnya banyak banget yak 😂
    Emang harus pake tele, eh bisa sih pake lensa bawaan, cuma ya itu, harus duduk paling depan ya kak, rebutan posisi sama pengunjung yang lain 😂

  3. zapufaa says:

    Kemarin habis dari sanaaa dan macet total 😦 dari gerbang wonosobo ke diengnya bahkan sampai lima jam lebih. Hiks :”
    Tapi bikin kecanduan disana haha ayoo kakk kopdaran rame rame disana.. Tp jgn pas liburan😂

    • Triyoga AP says:

      Naaaah itu, kemarin sih karena ngejar kereta jadinya sengajain dari purwokerto pakai motor biar cepet. Soalnya dieng-wonosobo jalan gak begitu gede. Hehehe. .

      Ayoook kesana lagi gak tahun ini?

Yuks!! Ngobrol di mari.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s