Azalea


Sudah bosan ya dek didalam? 3 minggu kamu pangkas, katanya sih biar lebih cepat ketemu ayah sama bunda. Rabu pagi ayah kaget, bunda chat ayah sambil cengar-cengir, katanya sudah bukaan 1. Itu pas mau berangkat kerja. Gelagapan bingung gak jelas karena belum ada persiapan apa-apa buat pulang. Deg-degan ini bunda emang beneran atau cuma kasih prank ala-ala tontonan di Garuda. Dan yang paling buat bingung, beberapa pakaianmu yang ayah belikan, juga masih berserakan entah dimana. 

Pergi ke kantor sebentar buat ijin dan absen biar gaji gak dipotong 5% (sedih juga belum ada cuti ayah. Wkwkwkwk), langsung ke rumah lagi siapin pakaianmu yang dibeli beberapa hari lalu. Biar nanti dipakai kamu tepat setelah keluar dari “rumah” 9 bulanmu. Biar gak kedinginan. Kalo kamu tanya lebih enak mana di dalam sama diluar, kata ayah sih lebih enak di dalam ya. Diluar lebih “dingin”, lebih keras, lebih bising. Lebih membingungkan pembatas antara baik atau buruk, benar atau salah. Lebih melelahkan mendengarkan nyanyian orang-orang yang entah saling berbalas atau “berkumandang” sendiri-sendiri. Kalo sudah berada di strata tertinggi, omongannya bak raja di raja, seribu mufakat dibawah, kalah oleh satu suara diatas. #uhuuuuuk 

Go-show beli tiket di stasiun juga gak lancar lo dek. Kamu tahu kan, Kamis itu libur jadi biasanya orang-orang yang kerja di Jakarta, hari Jumat ambil cuti biar sekalian libur panjang. Memang pekikan Jakarta, sudah terlalu membuat bising otak tiap orang. Sebagian -bahkan kebanyakan orang- mungkin sedang mencari celah yang bisa diterobos untuk mereka keluar dari Jakarta. Mencari keheningan yang jauh dari materi atau bahkan jauh dari jabatan duniawi. Nanti kamu juga akan melihatnya dek. Atau malah saat kamu dewasa nanti, hal-hal yang seperti itu sudah gak ada? -mungkin- 

8 jam di kereta, pikiran entah kemana, ngambang ngalor ngidul. Jangan-jangan pas sampai di rumah kamu udah keluar. Chat temen-temen ayah yang jadi busui di kantor jawabannya macam-macam. Ternyata pola bukaan 1-10 itu gak ada pola bakunya dek. Ada yang cuma beberapa jam sampai berhari-hari. Tapi satu doa ayah, semoga lahirmu normal. “Prosesi” doa ini sudah ayah dan bunda “gaungkan” dari kamu masih trisemester kedua. Ditambah “doa” biar gak kelilit tali pusar, yang ihktiarnya cuma sering-sering “ngobrol” sama kamu, “Dek, jangan mainan tali ya di dalam, nanti aja mainan tali sama ayah pas kamu udah diluar“. Se-simple itu. Dan alhamdulillah, it’s work!!. Jadi ingat, waktu kamu mau di USG , eyang dokternya malah nyuruh bunda bilang ke kamu, “Dek, nanti di foto dulu ya. Jangan di tutupi mukanya, gak boleh malu-malu“. Dan alhamdulillah, it’s  work!! -ya meskipun kamu senyum, agak manyun-manyun dikit. hehe. . – Pernah bunda lupa bilang, terus kamu tidur. Akhirnya “di usek-usek” sama eyang dokter. Dan alhamdulillah juga, it’s work!! -meskipun fotonya malah jadi kebalik sama sebelumnya. Kamunya manyun dan agak senyum-senyum dikit. -wehehehe- 

Jam 9 malam sampai di rumah. Alhamdulillah kamu masih “anteng” di dalam. Rabu malam, bunda masih bisa tidur sambil mules-mules kecil tapi masih bisa dikondisikan. Malam itu, secercah harapan bisa ngelihat pertama kali kamu pas keluar benar-benar sudah mumbul dari ufuk timur. Maaf ini agak lebay dikit dek, tapi intinya ayah senang. 🙂

Kamis, masih tetap sama. Masih bisa jalan-jalan ke wetan kali terus nongki-nongki syantiq di warung gorengan plus kopi sachet dekat “lapangan terbang”. Di sana itu terdapat 3 landasan pacu dan segerombol orang-orang bawa “kurungan” bertingkat yang punya beberapa pintu kecil tempat keluar masuk “doro”. Sahutan orang-orang yang malah mirip kondektur bus memeriahkan balapan “doro” layaknya nonton balapan Nascar, Moto GP atau F1. Padahal ya kalo dilihat cuma “doro”. Apalagi, bedanya bisa kelihatan, penontonnya sebagian ada yang kalungan sarung, pokekan, sandal jepit swallow (itupun beda warna), sampai “ngudud ngelinting dari mbako” yang asapnya kayak kebakaran juga ada. Beda kalo balapan di luar negeri, pakaiannya mbois-mbois, rokoknya cerutu. Itupun yang nyalain cerutu orang lain. Tapi satu hal yang ayah ambil pelajaran dari balapan “doro” itu bahwa kesenangan terkadang didapat dari hal yang sangat sederhana”.

Jumat subuh, bunda udah mules-mules dek. Pola mulesnya itu 5 menit sekali kontraksi, sekali kontraksi mungkin sekitar 1-2 menit. Setelah itu, kontraksi lagi. Sampai nangis-nangis. Jadi kalo ayah mau ngapa-ngapain cuma punya waktu 5 menit. Bahkan kalo ayah buat kopi pakai v60 atau kalitapun waktunya gak cukup (grindernya waktu ayah tulis ini masih manual, semoga dapet suntikan dana dari bunda buat beli yang elektrik. Hehe. .). Saking udah gak tahannya, sebelum jumatan periksa ke eyang bidan, dan hasilnya sudah bukaan 2. Entah itu alhamdulillah, atau “duh” karena dari Rabu pagi baru naik 1 level.

Setelah pulang, juga masih sama. Pola kontraksi tetap terjaga dari pagi.  5 menit sekali kontraksi, sekali kontraksi sekitar 1-2 menit. Sampai akhirnya, sekitar jam 17.30 ketuban pecah. Hebohnya luar biasa. Maklum, persalinan pertama. Belum tahu apa-apa dan bawaan di otak ini, ketuban pecah saat kontraksi itu bahaya. Padahal kata eyang bidan kalo misal pecah ketuban dalam proses mules-mules kontraksi (bukan bulan-bulan tua) itu hal yang lumrah, meskipun digarisbawahi harus segera di tangani. 

Jadilah jam 17.45 bunda dibawa ke klinik. Agak khawatirnya, pas setelah di cek ternyata bukaan masih 2. Hehe. . Bisa kebayang kan dek, proses 2-10 butuh berapa lama lagi. Padahal ketuban udah pecah dan bunda udah mules-mules. “Raungan” bunda nahan sakit sampai ke telinga ayah waktu sholat maghrib. Rasanya amburadul. Ujian skripsi lewat. 🙂

Sekitar pukul 18.30 dan kebetulan ayah di ruangan bersalin, eyang bidan plus 2 asistennya dengan kostum persalinan sudah siap di dalam ruangan bersalin. Yang paling mengejutkan, ternyata sudah bukaan 9. Tinggal tersisa 1 bukaan lagi buat jalan kamu keluar. Bukaan 1 ke 2, 2 hari lebih. 2 ke 9 bahkan gak perlu waktu 1 jam. Luar biasa!! Pukul 19.00-an sudah mulai di kasih pelajaran, dimana harus pegangan- gimana harus nafas-apa saja yang dibacakan doanya, lengkap. Proses persalinan sebentar lagi dimulai.

Ayah posisi di atas kepala bunda, eyang putri dan eyang buyut di sebelah kiri, asisten eyang bidan di sebelah kanan, dan bu bidan tepat di bagian bawah sambil ngecek jalan lahirmu. Satu asisten lagi khusus bagian mobile cleaning, misal buang darah atau sebagian kotoran yang keluar bareng sama kamu. Petuah kala itu yang paling ngena pas eyang bidan bilang, “dikuatkan mas. Jangan sampai pingsan ya. Soalnya kemarin ada kasus, proses persalinan dari bumil, bunda, asisten gak kenapa-kenapa, malah suaminya yang pingsan. Hehehe. . ” Duuuuh, omaaaaak. 

Sambil bingung, antara menahan penguatan diri biar gak pingsan dan kasih semangat biar bunda kuat akhirnya kamu keluar juga, kurang lebih pukul 19.45. Langsung nangis oek-oek gak pake disuruh, putih kulitnya kayak ayah ya. *freeeeeet Welcome on board, Azalea. 

Hari ini genap kamu 1 bulan, 2 hari. Sudah bisa senyum sambil manyun, sudah bisa nangis kalo ngompol sama pup, sudah bisa berontak kalo di bedong, sudah bisa ngangkat kepala, sudah bisa miring-miring, sudah bisa pura-pura tidur kalo disuruh mandi (wehehehe), sudah bisa bedain ayah sama bunda plus sudah noleh kalo di ada suara di sampingnya

IMG_4442

Bukan masya and the bear ya. 🙂

Bulan depan, kamu udah bisa apa ya? Kapan naik gunung bareng? 🙂

*Kami sekeluarga mengucapkan mohon maaf lahir dan batin. Semoga kami senantiasa menjadi pribadi yang lebih baik dari sebelumnya*

Purworejo, 28 Juni 2017

Advertisements

18 thoughts on “Azalea

  1. azizatoen says:

    Waaa, alhamdulillah kak Yoga untuk anak pertamanya. Entah mengapa aura bahagia begitu terpancar dari tulisannya 😍
    Nama yang cantik, sama kaya dedek bayinya. Semoga jadi anak yang sholihah, bolehlah nanti temenin ayahnya naik gunung kalau udah bisa jalan ya dek 😂
    Semangat jadi ayah baru untuk kak Yoga! Yosh!

  2. kunudhani says:

    Selamat mas yoga, dedek bayinya manis bner😍 semoga jadi anak yang sehat, pinter, dan bermanfaat bagi banyak orang🙏
    Dan mohon maaf lahir batin ya😊
    Di tunggu post naik gunung brg Azalea😄

    • Triyoga AP says:

      Makasih tante kunu. 🙂
      Amiin, amiin. Makasih doanya ya tante. 🙂

      *mohon maaf lahir bathin, postingan naik gunung bareng Lea jangan ditunggu, masih agak lama. cmiiw. :mrgreen:

Yuks!! Ngobrol di mari.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s