Kopitiam Oey


#warungwalking | Lokasi: Kopitiam Oey [Braga, Bandung] | 1 Oktober 2012

Ini nih yang sedang saya incar dari kemarin. Kedai Kopinya Mas Bondan Oenaryo. Kalo misal temen-temen gak tahu, mas Bon Bon ini yang seringkali jadi host makan-makan yang selalu bilang maknyuuus. Tahu kan? Nah, berhubung kemarin dari Jumat-Ahad (28-30 September) ada Braga Festival, jadi jalan Braga ketutup dan agak riweuh alias suasana ramee, akhirnya ya baru kesampean mampir disini hari ini. Padahal, katanya sih ada diskon tuh pas bragafest kemarin. Heu . . 

Kalo misalnya berbicara letak, Kopitiam Oey yang ada di Bandung itu ada di Jalan Braga. Berhubung Jalan Braga satu jalur, maka patokannya sekitar 97 meter kiri jalan dari pertama kali masuk jalan Braga sebelum ada pertigaan dari arah Jalan Kejaksaan. Lumayan, gak begitu jauh dari kantor di daerah Lembong, makannya disempet-sempetin mampir buat sekedar nyicipin kopi di kedai kopi ini. Dan ketika ditanyakan kapan kedai kopi ini dibuka di Bandung, jawabnya baru buka, sekitar 4 hari setelah lebaran tahun 2012. Masih kinyis-kinyis brooooooh.😀

letak kopitiam oey di jalan braga

Pertama kali masuk, buat pengunjung sudah disuguhkan gambar-gambar jaman dulu. Ya kayak iklan-iklan bahasa yang belum disempurnakan, bahkan kalo guru Bahasa Indonesia kesini, adanya cuma ngelus dada sambil istigfar sembari bilang, ini yang punya kedai SDnya dimana ya, atau mungkin berkata, ini yang punya kedai lahir tahun berapa ya? Semuanya masih aseli. Berasa masuk di kedai kopi jaman Belanda gitu. Sayang, yang jual gak ada bulenya. Kalo ada bule dikit aja, pasti nikmat suasananya. Pakaian waitress dan waiternya pun masih sebatas pakaian biasa. Padahal kalo mau di jadikan pakaian kompeni kayaknya tambah ngena ya suasananya (barangkali ini bisa jadi masoekan buat yang punya toko. Hehe). Gak cuma itu, si mbak-mbaknya pun harusnya bawa senapan sama borgol kali ya. Lah, buat apa? Ya, buat nembak dan memborgol hati aku. *alaaaaaaaamakkkkkkk. mau loh!:mrgreen:

Keunikan kedai yang satu ini adalah musik-musiknya masih jaman baheula, alias jaman jadul atau mungkin, jaman kakek nenek kita masih pada dolanan kelereng, atau mungkin, jaman kakek nenek kita hobi ngungsi gara-gara masih jaman pra kemerdekaan. Keroncong, campur sari dan beberapa tembang pengantar kala pradjoerit Indonesia mau berperang mungkin. Semuanya serba jadoel, bener-bener terasa banget. Saya pun sangat menikmati suasana disini. Berasa jaman saya kecil, keroncong kala itu bahkan mengalahkan lagu boiben-boibenjaman sekarang. Beneran, gak bohong. Dulu waktu saya kecil, gak ada tuh boiben boiben gitu. hehe. . Tapi dari sekian banyak lagu yang diputar, cuma satu yang saya kenal, Kuto Solo-nya mas Didi Kempot. *sambilnarinarialagangnam

cover kedai kopitiam oey -braga, bandung


Sekilas Mengenai Kopi Tiam Oey

Buat seseorang yang belum pernah kesini tuh pasti penasaran asal usul kopi ini. Sedikit saya ambil dari website si kopitiam sendiri. Ketika ada yang tanya, kenapa mendirikan kedai kopi ini? Maka ini jawabannya. Disadur dari soerat wasiatnya mas Bondan. [NB: Silahkan membaca sendiri, saya agak pusing dan agak lelet mengartikannya].

Tempo belakangan ini, di seantero Weltevreden en sakiternja, moelai popiler dan gebekend di kalangan kaoem elite, terpeladjar, dan filmsterren, coffee shop atawa cafe modern jang mendjoeal koffie model Amerika Sariket. Soeasananja memang gezellig, tetapi harganja sanget mihil. Satoe tjangkir koffie dibandrol dengen harga sakiter US$3. Bajangken! Seandainja dibelandjakan gado-gado, soeda bole dapet antara ampat atawa anam porsi. Bila oentoek beli onde-onde, pasti dapat satoe rantang besar.

Tamtoe banjak njang hairan. Mengapa Indonesia sebagai penghatsil koffie nomor tiga di doenia tida dapet mendjoeal koffie dengen harga njang moera. Di Indo-chine (di kemoedian hari aken diseboet Vietnam), penghatsil koffie nomor doea doenia, koffie didjoeal moera di pinggiran djalan maoepoen di restouranten. Orang Indo-chine pinter menjedoeh koffie seperti halnja orang Prantjis njang memerinta marika di waktoe laloe. Di pinggir djalan, es koffie soesoe njang mantep rasanja, tjoema didjoeal dengen harga 30 sen dalam mata oeang Amerika. Begitoe djoega di Brazil, negara penghatsil koffie paling kampioen di doenia, koffie adalah minoemannja rahajat njang didjoeal dengan harga sanget terdjangkaoe.

Maka dari itoe, sebagai poetra bangsa, saja berfikir keras oentoek bisa menjadjiken koffie bermoetoe di tempat njang njaman, tetapi harganja tida bole mahal. Haroes ada oentoeng, soepaja oesaha bole voortbestaan alias teroes madjoe. Tetapi, para tamoe misti diberi harga njang masoek akal, soepaja marika njang boemipoetra maoepoen kaoem vreemde oosterlingen atawa kaoem peranakan njang toempa dara di negeri ini dapet bangga menikmati koffie sebagai productie bangsa sendiri.

Saja hadirken Koffiehuis Oey alias Kopitiam Oey – koffie dengen harga djoedjoer. Semoga toean, njonjah, sinjo, en nonik, poeas dengen lajanan kami. Kami oentoeng, jullie samoewa senang.

18 Tjia Gwee 1928

Sodjah en tabe,
Oey Boen Than
njang poenja ini kedai

Baca itu semua, buat saya kayak baca Soerat Perintah Sebelas Maret dah, atau malah kayak baca soerat boeat pengasingan Soekarno ke Rengasdengklok, atau mungkin kayak Soerat oendangan jadi panitia persiapan kemerdekaan Indonesia. *celingakcelinguk cari bambu buat diruncingin juga pas baca ini | Pokoknya, apapun mengenai kopitiam di websitenya, semuanya berbasis bahasa kayak diatas. Saya bisa bayangin, gimana pusingnya editor web kopitiam saat balas komentar pembaca. hehe. .

Ini pesanan pertama, Kopi Soesoe Indotjina.

Oke, pertama kali datang langsung disuguhkan menu-menu khas kedai ini. Dari sekian banyak menu disini, saya paling penasaran bagian kopinya. Pas saya tanya apa yang paling istimewa dari kedai ini, pelayan langsung menyebutkan, Kopi Soesoe Indotjina [Di beberapa kedai, menyebut ini dengan sebutan kopi susu vietnam], oke “mbak pesen dua”. Loh mas, satu nya buat siapa? Ya buat mbak yang telah memborgol hati aku lah. *nyengiralaboiben.

Ini jadi tips pertama kalo mau namanya kopiwalking. Inget, yang terpenting fokusing buat minum kopi khas dari kedai ini. Jangan malah pesen yang lain dulu! *justtips!

Tak lama menanti, pesenan datang. Dengan datangnya kopi khusus [kopi susu indotjina panas] kedai ini, saya juga kedatangan kebingungan, jujur, baru pernah saya ngeliat kopi disajikan seperti ini. Alhasil, saya “cuma” pengen ngetes mas-mas pelayan buat ngejelasin cara kerjanya, dan ternyata, dari penjelasannya kop diatas itu kayak penyaring, penentu kekentalan kopi. Kalau mau kopi yang kental, ya sebelum air di alat itu habis, harus di aduk dan di tekan. Penyajiannya kopi dan susunya belum di mix. Kita harus mengaduknya, dan mau kopinya kental atau tidak, yang nentuin ya kita sendiri pake penyaring yang tadi dibahas. Sistem mudahnya, kayak buat teh gitu. Inget ya, bukan saya gak paham kerjanya, saya cuma ngetes doang mas-mas pelayannya. [*tersenyumlebar]

Kalau ke kedai kopi tuh, jangan sampe pesanan pertama langsung pesen banyak, misal kita langsung pesen makanan sekaligus diawal. Buat saya, seni minum kopinya jadi berkurang. First order, usahakan cuma kopinya aja dulu. Yang bisa bikin enak tuh, pesennya kalau di tengah-tengah minum kopi, kalau pas lidah udah kerasa kopinya, baru deh pesen makanan kecil. Rasanya? Beda banget. *justtips!

Karena malam hari, dan saya juga lagi diet [*sensor] saya cukup memesan kentang goreng. Selain diet, awal bulan, dompet saya juga masih diet, jadi pilih makanan middle alias mainstream buat jadi tambahan nikmatin kopinya. Dan yang buat shock dan sekaligus bangga, kentang lumayan banyak. Padahal cuma 13K saja. hehe *niat diet lupakan dulu deh, kan kata kuncinya, kalo makanan gak habis mubadzir toh? Hehe | Pesanan kentang datang, ditambah sedikit mayonase. Lebih enak lagi, kalo makannya ditambah sauce tomat. Apalagi dimakan pas hujan-hujan, sama orang yang telah memborgol hati aku. Maknyusssss.:mrgreen:

kentang goreng -lumayan banyak kan

Boeat malam ini, pesen kopi susu indotjina + kentang = 26K. Cukup murah (*dibanding starbuck yang harga kopinya aja udah berkisar $4). Dan dan dan, besok rencana puasaaa buat nyeimbangin neraca keuangan bulan ini. Hahaha, [niat puasa yang buruk! :D] (*tapi itu bisa jadi tips ampuh, catet catet!!)


Kedatangan Kedua #warungwalking, 5 Oktober 2012

Kedatangan kedua, sengaja bersama temen perdjoeangan di magang. Sengaja, dateng ke kedai kopi. Tujuan utama bukan nge-galow, tapi cuma mau ngelanjutin buat aplikasi input data pelanggan yang jadi homework kantor.  Nah si doi ini, dewa buat ngurus php sama database. Namanya mas Satrio. Nama panjangnya Satrio Baja Hitam. Bedanya, kalo si mas yang satu ini, ada keturunan jawa, jadi namanya Satrio. Coba kalo dari luar jawa, pasti namanya tetap Satria. Lah, kalo ada keturunan padang? Ya namanya berubah, jadi Satria Bajuak Itam. Kalo dari Sunda? Jadi Satria Bararaja Hiritam. Kalo di *

Catetan: Kalo di Bandung itu, kata apapun ditambah-tambah. Apalagi kejadian ini diadopsi sering sama penjual-penjual di kereta. Contohnya gini, tahu dibilang tararahu, mizone dibilang mirizone, tempe dibilang tararempe, mahal dibilang mararahal, pusing dibilang pararusing, centil dibilang cararentil, nah lo, ya gini ini kalo di bandung. #kerenkan. [Semoga Gubernur Jawa Barat liat artikel ini, semoga bisa jadi kesempatan baik ngangkat saya jadi duta kebudayaan Jawa Barat *ngareeeeeepdikit :D]

Pesenan kali ini mau yang berbeda dengan kedatangan pertama. So, gue pilih Kopi Taloe Bukittinggi + Singkong Sambal Roa. Sengaja, biar merasakan semua menu disini. Kesan pertama! Sumpeeeeeh, kopinya puahit banget. Beda dengan yang pertama, karena berbasis kopi susu, mungkin manisnya ada gitu ya, atau apa karena saya aja yang manis? Ah, masa harus ditanya lagi. Kayaknya semua orang juga sudah pada tahu semua. #nooffense🙂

Kalo dirasa-rasa. Kesimpulan, berdasar tanya sana sini. Ternyata kopi taloe itu campuran kopi O/kopi robusta kasar dicampur sama telor setengah matang, terus di kocok beberapa kali (terlihat dari busa diatas kopinya). Rasanya mantap, mantap pahitnya. Semakin dingin, semakin terasa aroma telornya. Bagi yang agak gak suka pahit, di meja juga sudah di sediakan gula pasir buat nambahin rasanya biar enak. Jadi gampang, bisa di mix sendiri. Nah kalo mau nambahin susu, tinggal bilang pelayannya. Kalo gak salah tuh, di menu ada harganya. 2K saja. (saya baru sadar akhir-akhir ternyata bisa nambah susu.)😀

Untuk singkong sambal roa, ya seperti biasanya. Jadi singkong goreng di cocol sambel roa. Setahu saya sambel roa itu ya dari Manado. Rasanya, beda banget sama sambal terasi bikinan emak gue. *yaiyalah. Buat saya yang gak terbiasa dengan sambal roa, agak aneh rasa sambalnya. Dan ketika ditanyakan enak atau gak sambalnya? Saya gak tahu, seumur hidup ini sambal roa yang pertama kali saya makan. hehehe😀

*maaf, gak ada gambar, kamera gak ada, hp (temen) juga lowbat.:mrgreen:


Untuk jam buka Kopitiam yang di Bandung ini dari hari Senin-Kamis [07.00-22.00], Jumat-Sabtu [07.00-24.00], Ahad [07.00-23.00]. Sok, monggo kalau berkenan kesini. Rating tempat, suasana, ngacungin dua jengkol *eh ngacung dua jempol deh. Mantap. Maknyusssss. Mamamia lezatozz.

Penasaran? Ini nih outlet-outlet nya kopi tiam >> Outlet [barangkali masih kurang puas informasinya bisa ke web si kopitiam ini di http://kopitiamoey.com/]. Satu hal yang belum saya tulis disini, tagline kedai ini adalah Koffie Mantep, Harganja Djoedjoer.

Sekian ulasan kopitiam oey. Semoga bisa mewakili passion minum kopinya. Artikel ini masuk kategori #kedaikopi di blog saya. Kalau mau tau ulasan yang lain, klik aja kategori itu. Alasan mengenai kenapa seneng kopi, ada di tulisan saya yang pertama berjudul Kopi 

Yang mau review rasa di komentar di bawah, monggo, dipersilahkan. Semoga bisa jadi masukan buat pendatang untuk mencicipi menu di kedai kopi ini. Buat yang pengen review makanan/minumannya, silahkan kirim email saja di [hyougha.dogel@gmail.com], nanti akan saya masukan ke dalam artikel ini. Terima kasih🙂

Bandung, 7 Oktober 2012 | Jang tertjintah cataten boemi perdjoeangan

Biar enak dan terbawa soeasanja koffie huis ini, komenya pake bahasa klasik, sanget di rekomendasikan. ttd: njang poenya blog😀


Lampiran

DSC04008-crop

Padjangan dinding di kopitiam oey Bandung, masih djadul eoy.

DSC04008-crop

Ini contoh yang laen dari padjangan dinding di kopitiam oey Bandung

DSC04008-crop

cover depan menu kedai kopitiam oey -bahasanya mantap, lama ngetiknya. Hihi

menu bagian belakang. Masih tidak meninggalkan kesan kedjadoelannya.

DSC04008-crop

menu utama kedai kopitiam oey -agak terlalu kena cahaya pas di minumannya. hehe

tambahan menu di sini. Gudeg Jokja.

85 thoughts on “Kopitiam Oey

    • Triyoga Adi perdana says:

      Hehehehe. . Seandainja dikataken soesah, ya soesah. Tapi khoesoes soptingan ni, saja boeat jang beda saja. Sekali-kali coba tampil beda sahaja.😀

    • Triyoga Adi perdana says:

      Okeeeee. Boleh saja. Jang penting njonjah beri kabar sama saja sebeloemnja. Tidak loepa poela, kalo ke klaten traktir saja joega ja!😀

      • Urupa Chan says:

        heheeeh, bahasamu rodo uangel dicerna.. saya belum nyonya, tapi nona.. hihihiiiiiiiii..
        Okey dah kalo di klaten tar InsyaAlloh tak traktir, tapi nek di jogja kau yang nraktir lhu yaa..😀
        yes yes yes…

      • Triyoga Adi perdana says:

        Wah wah, apakah oemoer soedah mempengaroehi njonjah boeat memahami artikel jang satoe ini?😀

        Hoeeeeeeeeeeeeaaa.
        Ini baroe namanja oerang pelit.:mrgreen:

      • Urupa Chan says:

        dibilangiiiiiiiin, saja ini masih nona, not njonjaaah,…:mrgreen:
        ini ndak pelit, tapi memberi kesempatan orang lain untuk beramal.. hihiiiiiiiiiii

  1. JNYnita says:

    di pondok kelapa ada kopi tiam, gak tau deh oey apa nggak… mau ngintip2 tapi males jalannya,, hehe… duit juga makin sekarat nih #alasanutama
    kalau saya berhasil boleh ke Bandung, traktir2 kuliner bandung doooong… #malak

      • JNYnita says:

        itu mah minta dicincang ama nyokap!!! apalagi kalau ketahuan buat ngopi2 (mungkin kalau buat beli jamu akan dimaafkan, hehe)

        iya dooong traktir… kan akan jd tuan rumah…
        ntar klo ke jakarta, saya yang traktir deh, tapi bubur ayam aja ya… :p

      • Triyoga Adi perdana says:

        Kok ja tega nian iboenja! Sampe di cincang segala.😀
        Wadoeeeeh, boleeeeeh deh boleeeeeeh. Ntar saja boeatin kopi soesoe spesial boeatan saja sendiri. Gak oesah pake ke koffie huis segala. Oke?😀

Please, give me advice for my articles!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s