Menanam Biji Jagung


Sampe sekarangpun jujur saja saya masih bingung kok ya bisa booming banget ya di kalangan wilayah pedesaan film kayak Siluman Ular Muka Buaya, Tutur Tinular versi gaul yang udah pada pake hape sambil nari-nari pake lagu Indonesia yang di India-kan, dan masih banyak lagi genre-genre film yang saya saja kurang tahu itu film jenis apa. Action ya gak, romance ya gak, gak jelas deh. Bagi saya, dan mungkin teman-teman semua yang mungkin sudah bisa menalar secara jalan ceritapun film

ini masih wagu kayaknya ya. Transportasinya sekarang bukan lagi pake pesawat, tapi pake burung elang yang pas naiknya pun gak pake sabuk pengaman. Segaul-gaulnya Amerikapun, semodern-modernnya Rusia dengan rudal yang bentuknya macem-macempun, sampe rudal model hello kitty sampe doraemon pun ada (*mungkin) pasti gak pernah kepikiran transportasi masa depan kayak gitu. Kalo saya sih mikirnya simple, Apa gak takut jatuh ya? Heu. .

Paragraf di atas tu fakta. Tapi yang terpenting kita lihat dulu outofthebox dari film ini. Bukan masalah jelek dan sebagainya, tapi kenyataannya saat ini, film itu masih jadi trending topic di seantero pedesaan. Kalau habis Isya tuh di desa-desa sekarang udah sepi, bukan udah tidur tapi udah pada duduk manis sambil megang popcorn liat film itu. Dari anak-anak, hingga kakek nenek sudah siap siaga 1 kalau film itu mau diputer. Gak kalah deh, mungkin sama aja kayak para partai politik yang sudah siaga satu memberi sumbangan ke korban bencana alih-alih pengen pasang bendera partai di desanya para korban, atau nempelin foto di amplop-amplop bantuan yang disebar. Duh aduh gusti, toko tinta printer kalau pas jaman kampanye pasti jadi rame gara-gara beli tinta refill buat ngeprint foto di amplop, atau mungkin jika temen-temen semua pas mampir beli tinta di toko tinta printer, langsung mikirnya macem-macem, “foto siapa ya yang mau di print?”. Open-mouthed smile

Sutradara sekaliber film Avatar, Titanic yang katanya udah bisa mencapai keuntungan jutaan dolar pun pasti belum tentu bisa mengalahkan keren-nya film ini. Saya masih inget dahulu kala pendekar Wiro Sableng 212 pun gak kalah sakti jadi idola di masyarakat Indonesia. Mungkin film itu lebih natural kali ya. Mengambil setting nuansa pedesaan, dengan berbalut kain dan mengedepankan kesederhanaan itulah yang menurut masyarakat Indonesia dinilai apik. Berbeda kayak di film-film jaman sekarang yang pake besi, setting perkotaan yang mungkin masyarakat udah terlalu sumpek dengan mobil-mobil bersliweran.

Saya pun mungkin jika lihat target pasar, berpikir meskipun film genre tersebut di caci maki dibilang kuno, gak keren, tetep saja saya bikin karena jelas, masyarakat masih menikmati tayangan itu. Saya masih salut, apa mungkin sutradaranya sudah otot kawat balung beton kali ya, bablas terus ciptakan kreasi meskipun kanan kiri atas bawah depan belakang ngoceh gak jelas, bilang karya mereka jelek. Ini sungguh masterpiece, kalau di kuis-kuis ngetes tipe kepemimpinan itu, salah satu ciri kita sudah capable jadi pemimpin itu terkadang gak mutusin atau mikir pake hati. Bayangkan saja kalau sutradaranya pake hati, pasti penonton udah pada kecewa deh gak bisa menikmati hari tua menonton film ini karena udah gak tayang lagi, gara-gara sutradara/produsernya sakit hati dibilang filmnya jelek!! Hot smile

Wah, wah, ini cerita kayak ilmu menanam biji jagung saja deh. Pernah dengar, bagaimana biji jagung bisa tumbuh? Simple banget, karena biji jagung tersebut setelah diletakkan ditanah, lalu biji tersebut ditimbun, ditutup dengan tanah. Berat, kotor, gelap. Mungkin bisa-bisa protes kali ya kalau si biji jagung bisa ngomong. Tapi percaya gak percaya, dengan itulah biji jagung bisa tumbuh. Lalu, setelah ditanam, biji jagung diberi pupuk. Pupuk juga sama, itu kotor, bau pula. Tapi dengan pupuk itu, si biji jagung tidak hanya tumbuh, tapi tumbuh dengan mantap menjulang.

Kehidupan ini katanya sih cuma sebatas masa training. Lah wong namanya training juga pasti ada test yang berlevel-level to? Test nya pun dijamin gak ada yang enak. Ya sama saja, kayak biji jagung, ditimbun, dipupuk gak ada yang enak, tapi dengan itulah biji jagung tumbuh. Kehidupan juga demikian, “gak enak”nya itu, bisa jadi bekal kita latihan untuk kita yang lebih baik. Setuju?

Ahhhhhh, kalau gini ada gak ya cita-cita jadi produser atau sutradara film itu? Hehehe Ninja

Bandung, 27 Agustus 2012 #disela-sela lelahnya 9 jam perjalanan Pemalang-Bandung

73 thoughts on “Menanam Biji Jagung

  1. pena usang says:

    Yah itulah media mas, banyak sinetron Indonesia yg secara abal-abal diproduksi. Amanat yang ingin disampaikan, maksud pembuatan, pusat cerita, dan konsistensi alurnya bisa saja dan sah-sah saja untuk dikorbankan demi meningkatkan rating. Bukan tidak boleh, memodifikasi cerita agar “elastis” tentu boleh tapi janganlah sampai mengkebiri mutu cerita dikarenakan masalah rating. Itu juga kata ane yang bego masalah industri pertelevisian hehehe

    • Triyoga Adi Perdana says:

      Wah wah, ini masuk spam.😀

      Betul sekali. Tapi terkadang -gak tahu juga sih ya-, apapun sekarang bernilai profit oriented. Sekarang dipikir dari pada buat film bagus tapi ternyata belum tentu peminatnya meskipun dengan cerita yang masih baru, ya mending mempertahankan ketidakjelasan itu tapi banyak penggemarnya. Ya gak? Mungkin sama aja kayak gitu mereka mikir.
      Wallahu ‘alam.😀

  2. Danni Moring says:

    wah sy jadi inget dulu..suka nya si buta dari gua hantu..serial di ar si ti ai oke…
    sy tunggu jagungnya buat sy ya🙂

      • Fanny Novia says:

        aku mudik Yoga..di rumah koneksi internetnya ga bagus..trus sibuk lebaran juga *ada ya lebaran sibuk?* hehehee…udah update lagi kok…kemaren baru update lagi…maaf lahir bathin ya Mas…:-)

      • Triyoga Adi Perdana says:

        Ow, gitu to fan? Wah senangnya yang lebaran sibuk. hehehe. .
        Saya juga kemarin muter-muter fan. Hehehe

        Wah, iya fan. Maaf lahir batin juga ya. Barangkali ada guyonan saya yang udah kelewatan. hehe
        kayaknya gak keren kalo gak ada angpau dikirim ke bandung nih. *eh😀

  3. SanG BaYAnG says:

    Yowis pokok’e setuju wae lah.., timbang mbalela..😀

    Seiring jumplah langkah semoga hidup akan semakin terarah, sebab senang dan susah hanyalah pakaian dalam sebuah kehidupan.

    #halah.., kepleset tangane..😆

    • Triyoga Adi Perdana says:

      Hahaha. . Mantap ki.
      Berarti nek ada yang tanya, “kalau pas lebaran, mau hadiah pakaian apa nak?”, “Pakaian susah dan senang aja bu”.😀

      Joooos gandos lah mas.
      Kepleset tetep iso ngetik. Ini baru masterpiece. Hehe

  4. Batavusqu says:

    Ga semua biji jagung bisa ditanam seperti itu bang
    coba kalau ketemu dengan jagung lugut (jagung Ketan) pasti ga bisa tumbuh seperti cara diatas. Karena perlakuan jagung lugut berbeda dengan jagung pada umumnya bang
    salam takzim Batavusqu

  5. mintarsih28 says:

    karena sutradara punya pemikiran jaman jadul dan modern yg mana konsep ini jadi slank spti orang yg punya dua bhasa shngga dlm berkomunikasi kadang terjadi slank. nah maka jadinya ya film bergenre jaman jadul latar cerita dan tema kadang gak nyambung. contohnya kendaraanya pake burung, komunikasinya pake hp. lucunya lgi temanya agamanya gak islam (kepercayaan nenek moyang) melafalkan tuhannya Allah, ungkapan syukur alhamdulillah. bener2 sutradaranya logikanya kacau.

    • Triyoga Adi Perdana says:

      Hehehe. . Kalau gak nyambung ya tinggal disambung-sambungin aja kali ya mba. kalo orang lain nyengir, ya ikutan nyengir aja deh.😀

      Tadi sempet berkunjung ke blognya mba. mau napak tilas, kok gak ada aboutnya ya? Hehe2
      salam kenal dari bandung mba.😀

  6. neniinoy says:

    hidup emang kaya gitu.. gga semulus apa yang kita ingin.. namun dengan adanya cobaan kaya gitu, buat kita lebih kuat dan dewasa..
    pasti ada pembelajaran dsetiap kejadian :))

    kaya perjalanan ajjah.. pasti kita nemu kerikil, dan mau gga mau yaa harus dilewatin jg :p

    • Triyoga Adi Perdana says:

      Hehehe. . Iya betul mas. Setuju kalo itu.😀

      Maaf lahir batin ya mas teguh. Maaf juga ini baru salam sapa. Di rumah inetnya susah. Lemotnya gak ketulungan. Nyaris gak bisa ngeblog pas kemarin pulang kampung. he3

      • Teguh Puja says:

        Hihi. Itu juga mungkin ya yang membuat konfirmasi di y!m masih belum. :p

        Mohon maaf lahir dan bathin juga Mas. Semoga keberkahan puasa dan Ied Al Fitri tetap terasa sampai hari ini dan seterusnya. Aamiin.😀

Please, give me advice for my articles!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s