Romantisme Memasak


sambal goreng

Setiap kali pulang liburan dan juga pulang kampung, satu hal yang saya inginkan dan seriuskan adalah belajar memasak. Mulai dari masak hal-hal yang simple kayak nasi goreng ala chef Yoga, oseng mie pake telor ayam mata sapi bunting hingga masalah tumis-tumis saya libas habis. Ya meskipun cuma masih modal nekat dan mupeng jadi chef. Apalagi ibu juga termasuk koki handal untuk urusan masakan, dijamin deh masakan apapun bisa di garap dengan sempurna. Alhasil, selama mengistiqomahkan kemampuan dan bakat terpendamnya, masak airpun saya kira sudah dalam tataran chef ala restoran-restoran Jepang. Ini fakta yang ada! In love

Keinginan menjadi ahli dalam bidang per-masakan menjadi satu inspirasi tersendiri untuk menyandang predikat “calon bapak rumah tangga yang baik dan keren” [#salah satunya]. Dalam benak saya, jika seorang bapak rumah tangga nantinya tidak bisa memasak, kayaknya ada sesuatu yang hilang di dalam rumah tangga. Sekarang bagi saya udah gak melulu jaman ibu-ibu yang harus selalu masak. Kemandirian di dalam rumah tangga (jujur, saya hanya berdasar perkiraan saja, nikah aja belum. hehehe) menjadi satu trademark tersendiri dalam sebuah keluarga modern. Suami dan istri menjadi satu bungkus yang apik dalam istilah “kerjasama yang apik”, baik nyuci yang bisa dibagi, mengelola anak (baca: mengurus anak) yang harus diatur, pun sama halnya dengan memasak juga harus ada porsinya sendiri. Saya cenderung menggaris bawahi dalam bidang memasak. Saya berpikir bahwa memasak punya tingkat romantisme tersendiri yang terkandung dalam suatu masakan. Dua pemikiran, satu tujuan terkemas apik dengan canda-canda penuh tawa ketika memotong, mencuci sayuran, hingga rasa yang berbedapun akan terasa nikmat karena penuh dengan bumbu cinta (efek asap keluar, busss busss).

Memasak bukan cuma ritual biasa untuk memenuhi pemenuhan KPK (Kegiatan Pemadam Kelaparan) saja. Tapi di dalamnya, terdapat romantisme luar biasa yang bisa saja menghadirkan semacam gimmick-gimmick menarik khas marketing. Romantisme memang berbeda kadar tiap-tiap orang, implementasinya pun pastinya berbeda, tapi bagi sebagian orang mungkin memasak jadi satu keluwesan tersendiri untuk mendefinisikan berjuta kata dan makna yang jauh lebih banyak dari para roman-roman romawi kuno jaman dahulu. Baunya menawarkan aroma kasih sayang, rasa masakan memancarkan semangat cinta yang membara, penyajian masakannya, bak monalisa yang sangat  unik, menarik dengan nuansa senyum manis penuh kehangatan.

Mari kita belajar memasak kawan, sebagai seorang calon bapak kita ibarat nahkoda yang harus bisa menciptakan rasa dan bumbu-bumbu cinta khasnya masing-masing. Dihidangkan karena nuansa romantis, dibungkus melalui anggunnya rasa dalam romantisme memasak. Winking smile

Bandung, 1 Agustus 2012
Sumber gambar: Google (nb: bukan masakan sendiri. hehehe :D)

72 thoughts on “Romantisme Memasak

  1. Urupa Chan says:

    wah wah wah, baru tau ternyata chef yoga san calon bapak keren *uups..
    hihihiiiiiiiii
    saya maalah kebalikan, saya lebih suka menyapu bersiiiiih rumah dari pada memasak, ada aja alesane. Sampe si bontot adek saya bilang ‘Tobaaat tobat, mesakne suk bojone’ .
    Kalau cuma goreng menggoreng mah lihay (tapi masih tanya si ganteng “man, iki wes mateng durung?” krik krik krik..
    Oseng mengoseng pun top markotop (walopun masih tanya sambil tereak “buuuuuk, bumbune sepiro??) hihihiiiiiiii

    Waduuuh *menghancurkan promosi ni.:mrgreen:

  2. zainal says:

    waduh..kalau ditanya apa yang menarik susah mau jawabnya,mas..
    biasa-biasa wae..

    sekarang tugas masak sudah diambil alih ‘mantan gadis idaman’ saya..tugas saya bagian icip-icip sama protes ..hehe..

  3. bintangevly says:

    waduw jd malu neh ane hehe ente yg laki aj punya tampang pengen bs masak lah ane yg cewe aje kaga bs masak wkwkwkwk

  4. anggitaata says:

    masak tuh hoby aku, pas Lgi gaLau pun masak bisa jd peLampiasan..
    kan ngupas bawang merah agak pedih ke mata, Lumayan bisa sambiL nangis tuh..
    kan gk ada yg tahu tuh nangis karena gaLau atau krna bawang.. Hehehe
    # curhat

  5. fannynovia says:

    eheemm…calon suami nih kayaknya yoga…:-p

    wuaaa, jadi ngiler ngeliat tu foto makanan *astghfrullah puasa!!*

    setujuuuu banget, lagian cowok yg bisa masak tu jd keliatan keren lo *menurut aku*

  6. zasseka says:

    setuju sekali sob, aku sendiri juga seneng kalo lagi acara masak pas ada kesempatan dirumah untuk masak…😀 walaupun ga enak.. tapi memang ada kegembiraan tersendiri…
    cewekku paling seneng kalo dimasakin sama aku…😉

  7. zainal says:

    setuju,Mas..
    memasak itu seperti menyalurkan energi lain dalam diri kita melalui masakan…
    dan memasak itu perlu keikhlasan supaya ‘lebih berasa’..coba kalau memasak sambil ngomel2,dijamin masakan pasti akan jadi bahan omelan juga buat kita…

    *pengalaman..

Please, give me advice for my articles!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s