Tidur larut “malam” dan efeknya


Berbicara istirahat yang cukup, mungkin sebagian dari kita masih terngiang pesan guru kita ketika berada di Sekolah Dasar, yaitu “Istirahat yang baik, adalah istirahat 8 jam per hari – nak. Wow, dengan status mahasiswa tingkat akhir [sensor], tidur 8 jam per hari bisa termasuk hal yang tabu untuk dibicarakan. Ya sebenarnya gak ngaruh juga sih mahasiswa tingkat akhir atau gak, Cuma biar agak ngetrend aja, saya tambahkan bumbu-bumbu penyedap galow-isme jaman sekarang. Hehe.

Cukup terngiang juga di benak saya tentang masalah istirahat yang cukup. Secara ya, dari semua artikel yang memang saya cari, ternyata banyak sekali akibat buruknya (terutama di bidang kesehatan) jika dibandingkan dengan manfaatnya. Di bawah ini mungkin akan saya rangkum mengenai aspek teoritis mengenai pentingnya istirahat yang cukup. Semoga bisa menjadi gambaran buat pembaca. Hehe. .

Jika, kita berpikir mengenai orang yang bertahan paling lama untuk tidak tidur, maka kita akan mengetahui bahwa satu-satunya orang yang paling lama tidak tidur bernama Randy Gardner pada tahun 1974 yang kala itu, si doi ini masih seorang siswi SMA dengan usia 17 tahun bernama Randy Gardner yang memutuskan tidak tidur selama 11 hari (264 jam) berturut-turut. Dan tahukah bahwa, penelitian menunjukkan, Randy akhirnya menderita masalah daya ingat, paranoia (ketakutan berlebihan) dan halusinasi. Nah lo, adakah yang ingin memecahkan rekor ini?

Penelitian lain membuktikan, kekurangan tidur pada tikus dapat menyebabkan penyakit Alzheimer (Alzheimer yaitu merupakan sejenis sindrom dengan apoptosis/mekanisme biologi yang merupakan salah satu jenis kematian sel terprogram[1] sel-sel otak pada saat yang hampir bersamaan, sehingga otak tampak mengerut dan mengecil)[2]. Kurang tidur kronis juga dapat menyebabkan kegemukan, tekanan darah tinggi, depresi, dan diabetes — baik pada manusia maupun hewan.

Tidur membantu otak kita mengembangkan dan membuat hubungan syaraf otak, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, mengembalikan ingatan, memproses informasi dan membantu penyembuhan tubuh. Pertanyaannya, memangnya berapa banyak tidur yang kamu benar-benar butuhkan? Para peneliti mengatakan bahwa tidak ada “angka wajib“, tetapi pada wanita umumnya tidur lebih lama daripada pria, dan bayi tidur lebih lama dari orang tua. Tubuh kita sebenarnya memaksa kita untuk tidur dengan penambahan kecil (disebut microsleeps) ketika kita sudah terlalu lama tidak beristirahat. [3]

Selain hal-hal diatas, diceritakan bahwa dengan tidur yang terlalu malam, maka kita akan mudah mengalami kerusakan hati [4]. Jika dilihat dari sebab dan asal muasal, maka kerusakan hati ini ternyata bermula dari siklus kerja hati yang memang diganggu bagi para laki-laki dan wanita malam. [baca: orang yang tidur hingga larut malam]

Jika dilihat fungsi hati, maka timeline kerja hati dari malam hingga pagi, sebagai berikut

Pukul 21.00 – 23.00 : pembuangan zat-zat tidak berguna/beracun (de-toxin) di bagian sistem antibodi (kelenjar getah bening). Selama durasi waktu ini seharusnya dilalui dengan suasana tenang atau mendengarkan musik. Bila saat itu seorang ibu rumah tangga masih dalam kondisi yang tidak santai seperti misalnya mencuci piring atau mengawasi anak belajar, hal ini dapat berdampak negatif bagi kesehatan.

Pukul 23.00 – 01.00 : saat proses de-toxin di bagian hati, harus berlangsung dalam kondisi tidur pulas.

Pukul 01.00 – 03.00 : proses de-toxin di bagian empedu, juga berlangsung dalam kondisi tidur.

Pukul 03.00 – 05.00 : de-toxin di bagian paru-paru. Sebab itu akan terjadi batuk yang hebat bagi penderita batuk selama durasi waktu ini. Karena proses pembersihan (de-toxin) telah mencapai saluran pernafasan, maka tak perlu minum obat batuk supaya tidak merintangi proses pembuangan kotoran.

Pukul 05.00 – 07.00 : de-toxin di bagian usus besar, harus buang air di kamar kecil.

Pukul 07.00 – 09.00: waktu penyerapan gizi makanan bagi usus kecil, harus makan pagi. Bagi orang yang sakit sebaiknya makan lebih pagi yaitu sebelum pukul 06.30. Makan pagi sebelum pukul 07.30 sangat baik bagi mereka yang ingin menjaga kesehatannya. Bagi mereka yang tidak makan pagi harap merubah kebiasaannya ini, bahkan masih lebih baik terlambat makan pagi hingga pukul 09.00 – 10.00 daripada tidak makan sama sekali.

Tidur terlalu malam dan bangun terlalu siang akan mengacaukan proses pembuangan zat-zat tidak berguna. Selain itu, dari tengah malam hingga pukul 4 dini hari adalah waktu bagi sumsum tulang belakang untuk memproduksi darah. Sebab itulah, tidurlah yang nyenyak dan jangan bergadang.

Jika ditambah lagi dengan masalah tidur malam, para malam-ers pun terkadang tidak dapat bangun pagi bahkan dapat dimasukkan di dalam bangun siang. Dan ternyata, bangun siangpun dapat menimbulkan masalah.

Jika dikaitkan dengan bangun pagi, menurut Peneliti dari Roehampton University di Inggris juga menyimpulkan bahwa bangun pagi membuat tubuh lebih sehat, mood yang baik, dan membuat orang memiliki indeks massa tubuh ideal. “Mereka yang bangun pagi cenderung lebih sehat dan lebih bahagia,” ungkap peneliti Dr Joerg Huber, yang dikutip melalui Medicmagic (2/2/2012) [5].

Lebih lanjut lagi, ternyata bangun pagi memberi kesempatan tubuh untuk menghirup udara segar dengan tingkat polusi rendah. Kualitas oksigen yang baik ini akan memaksimalkan fungsi kerja otak, mencegah kerusakan paru-paru, memperlancar peredaran darah, dan meningkatkan kekebalan tubuh.

Tak hanya itu, bangun pagi juga memberi kesempatan bagi tubuh untuk menerima paparan sinar matahari yang penting untuk tulang. Berjemur dibawah paparan sinar mentari pagi sebelum pukul 09.00 dianggap baik guna memenuhi kecukupan kalsium dan vitamin D.

Membiasakan diri bangun pagi juga memengaruhi indeks massa tubuh yang berkaitan dengan kesempatan sarapan. Orang yang bangun pagi cenderung memiliki waktu cukup untuk sarapan sehingga asupan makan lebih terkontrol.

Jika Anda tidak sarapan, metabolisme akan melambat untuk menghemat energi. Kondisi ini justru akan membuat seseorang makan dalam porsi besar pada siang dan malam hari. Jadi, bagi Anda yang ingin langsing, jangan pernah melewatkan sarapan.[6] Ini juga sekaligus memberikan kabar bahwa baik, jika ingin langsing, maka bangun pagilah!! Ini dikuatkan dengan hasil pengamatan peneliti yang telah mewawancarai 1.068 orang dewasa terkait kesehatan dan kebiasaan tidur mereka. Hasilnya diketahui bahwa mereka yang terbiasa bangun pagi umumnya rata-rata mengawali aktivitas lebih awal, lebih bahagia dan bobot yang lebih ideal. [6]🙂

Kesimpulannya, ternyata memang tidak ada yang membenarkan bahwa tidur malam itu sangat baik bagi kesehatan. Kebiasaan buruk seperti sering begadang, kumpul-kumpul sampai larut malam kiranya harus sudah semakin dikurangi dari sekarang. Tapi ini sekaligus bukan menjadi saran jika memang ternyata pada malam itu tugas besar menghadang, atau bahkan TA menghadang. Bisa gawat nih kalo mempraktekkan saran diatas. Bisa-bisa nilai E dengan alasan sangat mudah, “Ini karena saya mempraktekkan apa yang dituliskan di dalam blog xxx”.  Haha. .

Tidur malam itu layaknya kedewasaan, karena tidur malam itu adalah pilihan, ~ Triyoga Adi Perdana

Sumber:

[1] Dikutip dari: http://id.wikipedia.org/wiki/Apoptosis pada tanggal 11 Maret 2012

[2] Dikutip dari: http://id.wikipedia.org/wiki/Alzheimer pada tanggal 11 Maret 2012

[3] Dikutip dari: http://id.she.yahoo.com/berapa-lama-manusia-dapat-bertahan-tanpa-tidur-.html pada tanggal 11 Maret 2012

[4] Dikutip dari: http://www.kaskus.us/showthread.php?t=6276906 pada tanggal 11 Maret 2012

[5] Dikutip dari: http://id.she.yahoo.com/oh-sehatnya-bangun-pagi-014217784.html pada tanggal 11 Maret 2012

[6] Dikutip dari http://id.she.yahoo.com/mau-langsing-bangunlah-lebih-pagi-004634682.html pada tanggal 11 Maret 2012

Gambar: disini pada tanggal 11 Maret 2012

14 thoughts on “Tidur larut “malam” dan efeknya

  1. Alami Ilmiah says:

    artikelnya keren. hanya sekedar menambahi, begadang memang banyak efek buruknya seperti menyebabkan beberapa penyakit. tapi jika kita diharuskan begadang karena pekerjaan seperti ngeblog misalnya yang lebih sering dilakukan pada malam hari maka kita bisa menerapkan tips begadang sehat dengan tidak terlalu berlebihan mengonsumsi kopi dan minuman energi

  2. Fajar Hari Prabowo says:

    makan, tidur, belajar kalau teratur pasti sehat dan sukses kuliah. sayangnya kita lebih sering mengabaikan salah satunya.

Please, give me advice for my articles!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s